Apa yang bisa saya ambil untuk mengurangi kortisol di tubuh saya untuk membantu menurunkan berat badan?

Kebanyakan orang tahu bahwa, jika Anda makan lebih banyak kalori daripada yang dibutuhkan tubuh Anda, Anda akan bertambah gemuk. Tapi Anda mungkin tidak tahu bahwa faktor biologis lain juga berperan dalam penambahan berat badan. Secara khusus, hormon yang disebut kortisol merupakan bagian integral dari penambahan berat badan, dan terlalu banyak kortisol bahkan bisa membuat penurunan berat badan menjadi lebih sulit. Jika Anda mencoba menurunkan berat badan, menemukan cara untuk mengurangi kadar kortisol tubuh Anda dapat membantu menurunkan kelebihan berat badan.

Hormon Stress

MayoClinic.com menjelaskan bahwa kortisol adalah hormon stres utama tubuh, dilepaskan ke tubuh Anda saat otak Anda merasakan situasi sebagai ancaman. Secara teori, kortisol membantu tubuh Anda melawan atau lari dari bahaya; namun kenyataannya, kebanyakan orang tidak menghadapi bahaya fatal dalam kehidupan sehari-hari mereka. Meski begitu, tubuh Anda dapat salah menafsirkan stressor harian sebagai sumber bahaya sejati, dan melepaskan kortisol ke aliran darah Anda sebagai respons. Menurut MayoClinic.com, jika hidup Anda tetap stres, respons stres Anda bisa “rusak parah,” yang menyebabkan kadar kortisol meningkat secara kronis.

Kortisol dan Berat

Sementara lebih banyak penelitian diperlukan, beberapa bukti menunjukkan bahwa kortisol yang meningkat secara kronis terkait dengan penambahan berat badan. Columbia University menjelaskan bahwa kadar kortisol yang tinggi dapat menyebabkan peningkatan nafsu makan, dan juga meningkatkan penyimpanan lemak berlebih di daerah perut. Menurut Departemen Ilmu Olahraga Universitas New Mexico, kortisol mendorong peningkatan konsumsi gula dan lemak dengan mempengaruhi hipotalamus, yang mengendalikan nafsu makan. Apapun jalurnya, kortisol berlebihan membuat Anda berisiko mengalami masalah berat badan dan bahkan obesitas.

Pengurang kortisol

Mengingat hubungan yang diklaim antara kortisol dan penambahan berat badan, tidak mengherankan jika sejumlah produk diet dipasarkan sebagai penghambat kortisol atau reduksi. Produsen produk ini mengklaim bahwa, karena terlalu banyak kortisol menyebabkan penambahan berat badan, menghalangi produksi hormon tubuh Anda akan membantu menurunkan berat badan yang tidak diinginkan. Namun, sejauh ini, evaluasi ilmiah terhadap produk ini belum mengkonfirmasi klaimnya. Pil diet yang diiklankan sebagai pengurang kortisol tampaknya tidak efektif dalam mempromosikan penurunan berat badan, kata MayoClinic.com.

Peringatan

Beberapa ahli membantah klaim bahwa kortisol yang meningkat mendorong penambahan berat badan. Katherine Zeratsky, R.D., L.D., dari Mayo Clinic, menyatakan bahwa, tidak hanya pil diet “kortisol-bocking” tidak bekerja, hubungan antara kortisol dan berat badan adalah teori yang memerlukan studi tambahan. Bagaimanapun, satu-satunya cara pasti menurunkan berat badan adalah dengan mengikuti diet rendah kalori sambil berolahraga secara teratur. Dan jika kortisol terlalu tinggi memang terlibat dalam masalah berat badan, cara yang lebih efektif untuk menurunkan kortisol Anda mencakup perubahan gaya hidup untuk mengurangi stres. University of California Irvine merekomendasikan yoga, meditasi, latihan pernapasan, dan relaksasi otot sebagai beberapa cara untuk mengurangi stres, dan dengan demikian tingkat kortisol Anda.